Minggu, 18 Juni 2017

Seniman Indonesia dan dunia yang terlibat dalam The Frame


Samsung Electronics hari ini merilis The Frame, produk gaya hidup baru yang bisa berubah dari televisi menjadi tampilan seni seperti galeri. Didesain dengan desainer ternama Yves Behar, The Frame dirancang tidak hanya untuk memberikan pengalaman hiburan premium, tapi juga untuk meningkatkan tampilan rumah dimanapun, seperti karya seni yang bisa Anda gantung di dinding Anda.

The Frame, penerima penghargaan 'Best of Innovations Award' di CES 2017, adalah kombinasi teknologi dan desain yang hebat yang diciptakan dengan pemikiran pengguna modern. Saat dinyalakan, The Frame menawarkan kualitas gambar Ultra HD 4K. Bila tidak menampilkan TV atau film, The Frame menjadi karya seni yang dapat disesuaikan yang dapat dengan elegan menampilkan karya seni dan foto melalui 'Art Mode'.

"Di Samsung, kami telah membangun kepemimpinan kami di bisnis TV dengan memberikan cara terbaik kepada konsumen untuk melihat konten favorit mereka di TV - yang sampai saat ini, fokus terutama pada kualitas dan interaksi gambar," kata Dave Das, Wakil Presiden Senior untuk Consumer Electronics di Samsung Electronics America. "Dengan The Frame, kita mengubah bagaimana konsumen benar-benar melihat TV itu sendiri. Seluruh konsep The Frame sangat unik dan benar-benar inovatif. Saat dihidupkan, ia menawarkan kualitas gambar yang menakjubkan yang diharapkan konsumen kami. Saat dimatikan, itu menjadi perwujudan gambar seni itu sendiri. Jadi, apakah buat menonton film atau sebagai karya seni, The Frame akan mendefinisikan ulang apa yang konsumen harapkan dari sebuah TV."

The Frame tersedia dalam dua ukuran: model 65-inci, dengan harga $ 2.799 (sekitar 37 juta rupiah), dan model 55-inci, dengan harga $ 1.999 (sekitar 27 juta rupiah). Bezel pilihan, termasuk yang bernuansa putih, krem ​​dan kenari dari kayu asli, untuk model 55-inci tersedia dengan harga $199,99 atau sekitar 2,7 juta rupiah. Bezel untuk model 65-inci tersedia seharga $249,99 (sekitar 3,3 juta rupiah) yang memungkinkan pilihan lebih lanjut yang dapat disesuaikan untuk melengkapi berbagai ruang hidup dan gaya pribadi.

"The Frame adalah tampilan yang indah yang dirancang khusus untuk menghidupkan dinding entah itu yang sedang digunakan atau tidak," kata Yves Behar. "The Frame bukan sekadar televisi, tapi sebuah pengalaman tampilan yang baru di rumah."


TV Yang Dibuat Sesuai Dengan Preferensi Anda

Sebagai standar untuk pergeseran desain interior, orang menginginkan tampilan rumah mereka untuk mencerminkan gaya hidup dan selera pribadi mereka yang lebih luas. Samsung melihat lebih jauh dari sekedar kotak hitam tradisional dan mengambil pendekatan dengan nilai seni tinggi buat TV.

Saat Anda tidak menonton TV, ART Mode yang transformatif dari The Frame akan mengubah layar untuk menampilkan pilihan lukisan dan foto berbingkai. Untuk memuaskan hampir semua preferensi artistik, konsumen dapat memilih 100 karya profesional untuk dipamerkan melalui 'Samsung Collection'. Ini adalah perpustakaan karya seni eksklusif dari 37 seniman dan fotografer yang paling terkenal di dunia. Karya-karya yang ditampilkan dalam koleksi tersebut mewakili rangkaian genre, komposisi dan subjek, yang terbagi dalam 10 kategori: Landscapes, Architecture, Wild Life, Drawing, Digital Art, Action, Still Life, Patterns, Urban Abstract dan From Above.

Seniman Yang Diwakili dalam Samsung Collections
  • Wolf Ademeit, Jerman
  • Nacho Alegre, Spanyol
  • Ruby Onyinyechi Amanze, Nigeria
  • Yann Arthus-Bertrand, Prancis
  • Laturbo Avedon, Virtual
  • David Burdeny, Kanada
  • Tommy Clarke, Inggris
  • Cody Cobb, Amerika Serikat
  • Holly Coulis, Kanada
  • Todd Eberle, USA
  • Oskar Enander, Swedia
  • Sam Falls, Amerika Serikat
  • Fan Ho, Hong Kong
  • Yun-Kyung Jeong, Korea Selatan
  • Jeff Johnson, Amerika Serikat
  • Sarrita King, Australia
  • Aaron Koblin dan Ben Tricklebank, Amerika Serikat
  • Bohnchang Koo, Korea Selatan
  • Luisa Lambri, Italia
  • Sebastien Leon, Prancis
  • Barry McGee, Amerika Serikat
  • Palani Mohan, India
  • Chris Muir, Kanada
  • Eko Nugroho, Indonesia
  • Anuar Patjane, Meksiko
  • J. Ariadhitya Pramuhendra, Indonesia
  • Scott Ramsay, Afrika Selatan
  • Tobias Rehberger, Jerman
  • REMED, Perancis
  • Clare Rojas, Amerika Serikat
  • Blaise Rosenthal, Amerika Serikat
  • John Severson, Amerika Serikat
  • Leanne Shapton, Kanada
  • David Benjamin Sherry, Amerika Serikat
  • Yoshi Sodeoka, Jepang
  • David Wilson, Amerika Serikat

Terlebih lagi, pemilik The Frame juga akan memiliki akses ke 'Art Store' milik Samsung, sebuah perpustakaan dengan lebih dari 300 seniman yang sudah diakui dan sedang menanjak, yang dikuratori oleh beberapa organisasi, galeri dan museum internasional, termasuk Artspace, LUMAS, Magnum Photos, Saatchi Art and Sedition. Di sana mereka dapat membeli sepotong seharga $19,99 (sekitar 266 ribu rupiah) atau berlangganan koleksi penuh seharga $4,99 (sekitar 66 ribu rupiah) per bulan. Art Store akan diperbarui secara berkala untuk menggabungkan karya dari lebih banyak galeri, museum, dan seniman di seluruh dunia, yang memungkinkan pemilik The Frame untuk mengumpulkan koleksi mereka dan memamerkan lebih banyak gaya mereka yang unik dan eklektik.

Akhirnya, pemilik dapat menyimpan dan mengunggah karya seni atau foto pribadi favorit mereka ke The Frame menggunakan "My Collection", yang memungkinkan mereka menyimpan konten favorit mereka agar mudah diakses kapan pun mereka mau.


TV Yang Mempercantik Ruang Sekitarnya

The Frame memungkinkan penyesuaian televisi yang sederhana sehingga bisa menyatu ke ruang keluarga manapun. Dengan bezel yang bisa saling dipertukarkan, pemilik The Frame dapat memilih dari beberapa warna dan material yang berbeda untuk mempersonalisasi tampilan TV mereka. Jika ada perubahan selera dan gaya serta dekorasi rumah pemilik The Frame, tampilan televisi mereka juga akan ikut berubah.

Dilengkapi dengan kabel Sambungan Invisible Connection yang baru dan No Gap Wall Mount, The Frame dapat ditampilkan hampir di manapun di rumah, bahkan ditempatkan menggatung di dinding atau di atas perabot mebel. Selain menyederhanakan proses menggantung dan menyesuaikan TV, No Gap Wall Mount membuat The Frame menempel di dinding, terlihat seperti bingkai foto yang sebenarnya. Invisible Connection akan menghilangkan kabel atau serangkaian kabel yang berantakan dengan satu kabel optik transparan tunggal untuk menghubungkan The Frame ke perangkat eksternal.

Bagi mereka yang tidak ingin menempelkan TV mereka ke dinding, The Frame kompatibel dengan Samsung Studio Stand yang stylish. Didesain seperti kuda-kudaan seorang seniman, Studio Stand adalah iringan yang ideal buat ruang tamu kontemporer.

Selain itu, sensor kecerahan dan sensor gerak dapat secara otomatis mengganti berbagai mode The Frame. Sensor kecerahan menyesuaikan pencahayaan sekitarnya secara mulus sehingga The Frame benar-benar menyatu dengan ruang pengguna. Ini juga menyesuaikan suhu kecerahan dan warna sehingga karya seni yang ditampilkan di The Frame selalu terlihat alami, bahkan saat mengubah kondisi pencahayaan. Untuk menghemat energi, sensor gerak mengenali saat seseorang memasuki atau keluar dari ruangan dan dapat menempatkan The Frame ke mode hemat daya saat tidak ada orang disekitarnya. Ini kemudian dapat secara otomatis menghidupkan kembali The Frame ketika seseorang masuk kembali ke ruangan.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar