Senin, 20 Maret 2017

Samsung luncurkan Bixby: Cara baru berinteraksi dengan teknologi


Teknologi seharusnya membuat hidup lebih mudah, tetapi dengan kemampuan mesin seperti smartphone, PC, peralatan rumah tangga dan perangkat IoT menjadi lebih beragam, interface pada perangkat ini kemudian menjadi terlalu rumit bagi pengguna untuk mengambil keuntungan dari banyaknya fungsi-fungsi yang ada dengan nyaman. Desainer user interface harus membuat keputusan tradeoff untuk menjejalkan banyak fungsi ke dalam layar kecil atau menguburnya lebih dalam ke berbagai lapisan pohon menu. Pada akhirnya pengguna akan menjadi belas kasihan dari para desainer dengan kurva yang semakin curam yang membuat proses mempelajari perangkat baru menjadi sulit. Ini adalah keterbatasan mendasar dari interface human-to-machine saat ini. Sejak Samsung membuat jutaan perangkat, masalah ini menjasi dampak inti dari bisnis mereka.

Samsung memiliki filosofi konseptual baru untuk masalah ini: bukan manusia belajar bagaimana mesin berinteraksi dengan dunia (refleksi dari kemampuan desainer), tetapi bagaimana mesin yang perlu belajar dan beradaptasi dengan kita. Interface harus alami dan cukup intuitif untuk menyamakan kurva belajar terlepas dari jumlah fungsi yang ditambahkan. Dengan pendekatan baru ini, Samsung telah mempekerjakan artificial intelligence, memperkuat konsep pembelajaran yang mendalam ke inti dari desain user interface di berbagai perangkat Samsung. Bixby adalah hasil yang berkelanjutan dari usaha ini.

Bixby akan menjadi intelligent interface baru pada perangkat Samsung. Secara mendasar berbeda dari agen suara atau asisten lainnya di pasar, Bixby menawarkan pengalaman lebih mendalam berkat kemahiran dalam tiga sifat berikut ini:

1. Kelengkapan
Ketika sebuah aplikasi menjadi aplikasi yang mendukung Bixby, Bixby akan mampu mendukung hampir setiap tugas yang mampu dilakukan oleh aplikasi ini menggunakan interface konvensional (yaitu. perintah sentuhan). Sebagian besar agen yang ada saat ini hanya mendukung beberapa tugas yang dipilih untuk aplikasi dan karena itu membingungkan pengguna tentang tugas apa saja yang didukung atau yang tidak didukung dengan perintah suara. Sifat kelengkapan Bixby akan menyederhanakan proses pembelajaran pengguna pada kemampuan agen, membuat perilaku agen menjadi lebih mudah diprediksi.

2. Konteks Kesadaran
Bila menggunakan aplikasi yang didukung Bixby, pengguna akan dapat memanggil Bixby setiap saat dan akan memahami konteks dan keadaan aplikasi saat ini dan akan memungkinkan pengguna untuk melakukan arus kerja work-in-progress secara terus-menerus. Bixby akan memungkinkan pengguna untuk menjalin berbagai modus interaksi termasuk sentuhan atau suara di setiap konteks aplikasi, yang mana yang dirasa paling nyaman dan intuitif buat pengguna. Sebagian besar agen yang ada benar-benar mendikte modalitas interaksi dan, bila beralih di antara modus yang berbeda ini, ada kemungkinan untuk memulai tugas dari awal lagi, kehilangan semua tugas yang sudah dalam proses, atau agen ini tidak mengerti maksud dari pengguna.

3. Toleransi Kognitif
Ketika jumlah perintah suara yang didukung semakin besar, sebagian besar pengguna secara kognitif akan ditantang untuk mengingat bentuk yang tepat dari perintah suara. Sebagian besar agen mengharuskan pengguna untuk menyatakan perintah yang tepat dalam satu set bentuk yang tetap, namun Bixby dalam hal ini cukup pintar untuk memahami perintah dengan informasi yang tidak lengkap dan melaksanakan tugas diperintahkan untuk yang terbaik berdasarkan pengetahuannya, dan kemudian akan meminta pengguna untuk memberikan informasi lebih lanjut dan mengambil eksekusi tugas ini sedikit demi sedikit. Hal ini membuat interface menjadi jauh lebih alami dan lebih mudah digunakan.

Kita tahu bahwa mengadopsi cara-cara baru untuk berinteraksi dengan perangkat Anda akan memerlukan perubahan perilaku pengguna. Ketidaknyamanan belajar interface baru dapat menyebabkan gesekan dan kekuatan pengguna untuk kembali ke kebiasaan lama (misalnya interface sentuh). Pada saat yang sama Samsung percaya kunci sukses untuk interface suara baru adalah untuk merancang skema yang mengurangi gesekan dan membuat pengalaman yang secara signifikan lebih berharga daripada interface yang sudah ada. Jadi pada intinya, Bixby akan membantu menghilangkan gesekan ini. Bixby akan mempermudah proses pembelajaran pengguna dengan interface suara baru dan akan membuat penggunaan ponsel menjadi lebih mulus dan intuitif.

Contoh lain dari menghapus gesekan ini adalah adanya tombol Bixby khusus di perangkat Samsung berikutnya. Bixby akan menjadi langkah pertama Samsung dalam perjalanan untuk benar-benar membuka cara baru berinteraksi dengan ponsel Anda. Rencana Samsung berikutnya adalah melepaskan alat (dalam SDK) untuk memungkinkan pengembang pihak ketiga untuk membuat aplikasi dan layanan yang mendukung Bixby dengan mudah.

Dimulai dengan smartphone, Bixby secara bertahap akan diterapkan untuk semua peralatan digital Samsung. Di masa depan Anda akan dapat mengontrol AC atau TV melalui Bixby. Karena Bixby akan diterapkan di cloud, selama perangkat memiliki koneksi internet dan sirkuit sederhana untuk menerima input suara, maka akan dapat terhubung dengan Bixby. Dengan ekosistem Bixby yang terus tumbuh, Samsung percaya Bixby akan berkembang dari interface smartphone untuk sebuah interface buat hidup Anda.

Bixby adalah jantung dari evolusi sofware dan layanan dari Samsung sebagai perusahaan. Samsung secara mendasar dan konseptual telah mengubah sikapnya terhadap software dan layanan dan akan terus bekerja keras pada inovasi di seluruh aspek ekosistem mobile. Investasi Samsung dalam sumber daya rekayasa berbicara untuk dirinya sendiri - Samsung kini telah memiliki ribuan pengembang software yang mendukung upaya ini. Berinovasi dalam software dan layanan memungkinkan peluang bagi kreativitas dan kemampuan untuk membangun pengalaman baru dari bawah ke atas. Dengan investasi lanjutan dari Samsung pada artificial intelligence, berbagai kemungkinan yang akan bisa dilakukan oleh Bixby bisa menjadi tidak akan ada habisnya.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar