Kamis, 16 Juni 2016

Samsung akuisisi Joyent, penyedia cloud terkemuka


Samsung Electronics hari ini mengumumkan bahwa mereka telah setuju untuk mengakuisisi Joyent, penyedia cloud publik dan private terkemuka. Dengan teknologi cloud superior milik Joyent ini, Samsung sekarang akan memiliki akses ke platform cloud sendiri yang mampu mendukung jajaran pertumbuhan mobile, Internet of Things (IoT) serta software dan layanan berbasis cloud.

"Samsung telah mengevaluasi berbagai perusahaan potensial di ruang infrastruktur cloud publik dan private dengan fokus pada teknologi dan bakat scalable terdepan. Di Joyent, kami melihat tim manajemen yang berpengalaman dengan keahlian domain yang mendalam dan teknologi cloud yang kuat yang telah divalidasi oleh beberapa pelanggan Fortune 500 terbesar," kata Rhee In-jong, CTO dari divisi bisnis Mobile Communications di Samsung Electronics.

Dengan smartphone dan perangkat terhubung telah mengambil alih di seluruh dunia, komputasi awan (cloud computing) telah menjadi dasar dalam menyediakan layanan yang menarik dan dapat diandalkan oleh pengguna serta pengalaman pengguna pada perangkat mereka. Dengan posisi kepemimpinan baik di sektor mobile dan IoT, akuisisi ini merupakan komitmen Samsung untuk memberikan pengalaman pengguna yang mulus ke jutaan konsumen.

Teknologi Joyent akan memperkuat posisi ini, sementara juga memungkinkan Samsung untuk memperluas skala infrastruktur cloud dan service milik sendiri dengan terus berinovasi melalui software dan teknologi baru. Melalui akuisisi ini, tim teknologi berbakat milik Joyent, termasuk CEO Scott Hammond, CTO Bryan Cantrill, dan VP of Product, Bill Fine akan bergabung dengan Samsung untuk bekerja pada inisiatif perusahaan mereka yang luas terhadap cloud.

"Kami sangat antusias untuk bergabung dengan keluarga Samsung. Samsung membawa kita skala luas yang kami butuhkan untuk menumbuhkan cloud dan bisnis software kami, menjadi penyewa utama untuk platform container-as-a-service Triton dan teknologi penyimpanan objek Manta milik kami yang terkemuka di industri, dan mitra untuk inovasi di area mobile dan IoT yang muncul dan tumbuh dengan cepat, termasuk smart home dan connected car," kata Scott Hammond, CEO dari Joyent.

Selain itu, kombinasi unik Joyent untuk infrastruktur container-native, penyimpanan objek, server-less computing, dan keahlian Node.js yang sangat cocok untuk membantu Samsung memenuhi kebutuhan pelanggan. Sebagai salah satu konsumen cloud data dan penyimpanan publik terbesar di dunia, Samsung akan segera mendapatkan keuntungan dari memiliki akses langsung ke teknologi, kepemimpinan dan bakat milik Joyent. Demikian juga, Joyent akan dapat mengambil keuntungan dari skala bisnis yang besar milik Samsung, jejak mereka yang mendunia, kekuatan keuangan dan pamor merek yang terkenal. Joyent akan beroperasi sebagai perusahaan mandiri di bawah Samsung dan terus memberikan layanan infrastruktur cloud dan software untuk pelanggan mereka.

Samsung Global Innovation Center adalah yang mempelopori akuisisi ini untuk divisi bisnis Samsung Mobile Communications. "Kami bekerja sama dengan startup untuk membawa software dan layanan baru ke Samsung, dan salah satu cara kita melakukan ini adalah dengan mendorong akuisisi strategis," kata David Eun, Presiden Samsung Global Innovation Center. "Joyent adalah contoh yang bagus dari perusahaan teknologi terkemuka dan disruptif yang akan membuat kontribusi yang unik untuk Samsung sementara mengambil manfaat dari skala dan capaian global Samsung."


Via Joyent


Tidak ada komentar:

Posting Komentar