Rabu, 10 September 2014

CEO Samsung: Harga bukan masalah untuk Smart Home


Yoon Boo-keun (BK Yoon), presiden dan CEO dari divisi elektronik konsumen di Samsung Electronics, mengatakan layanan Smart Home akan menembus rumah tangga dalam lima tahun ke depan. CEO Yoon membuat pernyataan pada konferensi pers dengan media Korea di Hotel Adlon Kempinski.

Ia berharap nilai global untuk segmen ini akan melebihi $100 miliar pada 2018.

"Para pembuat elektronik global merilis berbagai peralatan rumah yang menggabungkan teknologi Smart Home. Kami mengharapkan pasar untuk memasuki tahap di mana konsumen merasa nyaman dengan teknologi baru. Saya pikir hari itu akan datang dalam tiga sampai lima tahun ke depan," kata Yoon.

"Kemajuan ini akan berlangsung sangat cepat, dan kunci bagi kita sekarang adalah bagaimana membuat konsumen melihat teknologi sebagai sesuatu yang nyaman. Kami mengantisipasi bahwa pasangan kita, SmartThings, akan memainkan peran penting dalam langkah ini dengan ide-ide inovatif dan kreatif."

Samsung Electronics mengakuisisi pengembang platform open-source SmartThings yang berkantor pusat di Amerika Serikat, awal tahun ini dalam upaya untuk memperkuat kemampuan teknologi dalam membangun platform layanan Smart Home. Keduanya sepakat bahwa Smart Things akan tetap beroperasi sebagai sebuah perusahaan terpisah di Amerika Serikat.

Ketika ditanya tentang apakah konsumen akan terbebani dengan biaya tinggi untuk menginstal sistem Smart Home, Yoon mengatakan harga akan mengikuti hukum penawaran dan permintaan.

"Teknologi akan memecahkan masalah harga. Tentu saja, sistem Smart Home mapan memerlukan teknologi yang lebih maju. Tapi harga pasar secara alami akan turun setelah segmen Smart Home serta permintaan konsumen telah berkembang," kata Yoon.

"Setelah itu, kita akan melihat untuk lebih meningkatkan layanan untuk memberikan pengguna kontrol penuh atas sistem keamanan dan peralatan rumah tangga di rumah mereka, sebagai cara untuk mengetahui gaya hidup mereka."

Dia mengatakan perusahaan sedang melihat bisnis Smart Home dari perspektif jangka panjang, yang meliputi tidak hanya peralatan rumah tangga, tetapi juga solusi mobile, televisi dan produk perawatan kesehatan yang terkait.

"Ini bukan tentang meningkatkan pendapatan di divisi bisnis yang spesifik. Ini tentang bagaimana kita membinanya sebagai mesin pertumbuhan," kata CEO Yoon. "Kami juga berencana untuk menargetkan semua braket konsumen dari premium dan high-end ke braket yang lebih berorientasi massal."

Perusahaan elektronik Eropa termasuk Siemens, Bosch dan Miele telah memamerkan layanan Smart Home mereka di IFA, pameran elektronik yang paling berpengaruh di Eropa, tahun ini.

CEO Yoon mengatakan itu adalah pertanda baik bahwa perusahaan telah lebih dulu melompat ke pasar.

"Dalam ekosistem Samsung Electronics, kita membangun sebuah platform terbuka yang dapat menghubungkan produk yang dibuat oleh pabrik manapun," katanya. "Saya percaya itu baik tidak hanya untuk perusahaan, tetapi juga konsumen dalam jangka panjang."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar