Rabu, 21 Mei 2014

Samsung batalkan kerjasama pembangunan ekosistem bersama dengan Microsoft untuk TIZEN dan Windows Phone


Samsung Electronics menyerah untuk tidak lagi meneruskan proyek platform aplikasi mobile 'JAMONG (자몽)' yang telah dipromosikan secara rahasia. Proyek ini bertujuan untuk menciptakan ekosistem yang independen bersama dengan Microsoft untuk melawan Google dan Apple.

Menurut sumber industri terkait di Korea kemarin (20/5), Samsung Electronics akhirnya menarik diri dari proyek JAMONG setelah bekerja pada proyek ini sejak tahun lalu. JAMONG adalah proyek implementasi platform mobile yang telah dipromosikan oleh Samsung Electronics dan Microsoft melalui kerjasama dengan perusahaan skala kecil dan menengah di Korea. Samsung Electronics bertujuan untuk meningkatkan aktivasi Samsung Apps dan TIZEN STORE dan Microsoft berusaha untuk menghidupkan ekosistem Windows Phone.

Pengembang aplikasi yang siap untuk berpartisipasi dalam proyek ini difokuskan pada kemungkinan pengembangan platform baru. Secara khusus, sebagai tanda-tanda bahwa Samsung Electronics secara ekstensif akan merilis smartphone TIZEN di luar Korea, perusahaan-perusahaan Korea yang tergabung dalam proyek ini secara alami mengantisipasi untuk bisa masuk pasar luar negeri bersama-sama dengan Samsung. Mereka mengharapkan efek riak karena proyek ini didukung dengan merek yang kuat secara global melalui Samsung.

Jumlah terbesar dari pengembang aplikasi berbasis pada game mobile. Sekitar 30 pengembang game mobile Korea menyatakan niat mereka untuk berpartisipasi dalam proyek JAMONG dan perusahaan-perusahaan ini telah memasok sekitar 80 jenis game. Rencana awal telah dibuat dan game mereka sudah diluncurkan atau dipersiapkan untuk diluncurkan pada platform JAMONG, yang menargetkan pasar domestik dan luar negeri.

Namun Samsung Electronics tiba-tiba menarik diri dari proyek ini pada akhir tahun lalu. "Kami telah mempersiapkan diri dengan antusias untuk proyek ini pada awalnya. Tapi, kami memutuskan untuk tidak pergi ke depan dengan itu setelah strategi internal Samsung Electronics 'berubah,'" kata orang dalam dari sebuah perusahaan yang telah mempersiapkan diri untuk berpartisipasi dalam proyek JAMONG . "Samsung Electronics telah memulai proyek ini karena kemungkinan timbulnya efek riak dari konten dan platform mobile. Namun, mereka tampaknya telah berubah pikiran."

Karena Samsung menghentikan pelaksanaan proyek ini, pengembang kecil dan menengah yang berpartisipasi dalam proyek ini mengalami pukulan besar. Mereka sebelumnya telah siap meluncurkan layanan dengan mengubah aplikasi mereka sesuai dengan yang disyaratkan melalui platform JAMONG. Namun, upaya itu tampaknya akan berakhir tanpa hasil apapun.

Samsung Electronics telah dikritik tentang stagnasi bisnis musik dan e-book dan dalam kaitannya dengan rumor tentang keterlambatan peluncuran smartphone TIZEN. Upaya ekspansi bisnis melalui konten tampaknya belum membuahkan hasil. Menurut sumber-sumber di Korea, sebuah layanan game center baru, yang diketahui telah dipromosikan melalui layanan messenger Samsung 'ChatOn,' mulai mengambil langkah-langkah untuk penghentian.

Menurut sumber industri di Korea, Samsung Electronics telah memilih Gamevil sebagai master contents provider (MCP) di pertengahan tahun lalu dan telah dikontrak untuk beberapa game mobile untuk menjadi salah satu layanan di ChatOn. Namun, baru-baru ini kontrak tersebut dikabarkan akan dicabut. Samsung Electronics juga telah berhenti mencari game baru. Mendengar hal ini, orang dalam Samsung Electronics mengatakan, "Kami tidak pernah secara resmi mengumumkan layanan game mobile di ChatOn messenger."

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar