Kamis, 27 Februari 2014

Mengapa multi-window adalah UI masa depan untuk perangkat mobile


Di perangkat TIZEN, pengguna dapat membagi layar dalam beberapa cara dan menyesuaikan ukuran layar masing-masing. Mungkin ada beberapa orang yang berpikir bahwa beberapa 'window' dalam satu layar mungkin terlalu banyak, atau merasa aneh pada konsep Multi-window pada umumnya. Pada pandangan pertama, dua kali lipat atau bahkan empat kali lipat dari satu window bisa sangat besar dan dapat dimengerti. Namun, istilah "terlalu banyak" menunjukkan bahwa kita tidak bisa atau tidak akan memanfaatkannya, dan itu sebenarnya tidak demikian. Apakah Anda tahu atau tidak, Anda telah memanfaatkan dan akrab dengan beberapa fitur window untuk waktu yang lama. Itu hanya masalah waktu sampai kita membawanya ke dimensi yang lain. Fenomena 'multi' itu tidak akan bisa dihindari dan berikut ini akan dijelaskan apa sebabnya.

Anda sebenarnya sudah tahu tentang Multi-window untuk waktu yang lama

TV memiliki sejarah terpanjang untuk menjadi alat utama untuk melihat konten. Setiap kali kita ingin menonton sesuatu, TV adalah alat yang paling menonjol untuk digunakan bersama, sebelum munculnya internet berkecepatan tinggi. Setelah internet berkecepatan tinggi bisa diakses secara luas, kita bisa menonton gambar dan video berkualitas tinggi di komputer kita. Namun, sebagian besar waktu, Anda akan memilih menggunakan komputer atau TV untuk melihat konten.

Ketika laptop dan WiFi menjadi populer, kita diizinkan untuk memiliki beberapa mobilitas dalam hal 'di mana' kita bisa melihat kontennya. Sebagai contoh, selama laptop kita masih terisi cukup daya baterai untuk dihidupkan kita bisa membawanya ke mana saja di rumah untuk melihat konten dan sebagian besar waktu itu ada di sofa, di mana kita juga sering duduk untuk menonton TV.

Namun, kecuali kita memiliki sofa untuk diri kita sendiri, karena laptop yang relatif besar untuk sofa, kita tidak bisa benar-benar nyaman menikmati konten dari laptop dan TV secara bersamaan untuk waktu yang lama, dan kita akhirnya memilih untuk menonton TV. Namun, kita menyadari bahwa kita memiliki keinginan untuk menggunakan berbagai sumber untuk konten.

Kemudian sekitar setengah dekade yang lalu, kita mendapat smartphone, perangkat mobile yang sehebat laptop yang kemudian sering kita gunakan.

Sekarang, satu hal apa yang sering menemani kita, jika tidak sepanjang waktu, mungkin ketika kita duduk di depan TV selain popcorn? Smartphone! Seberapa sering Anda mengintip smartphone Anda untuk update status, melihat pesan pribadi atau email ketika Anda sedang menonton TV? Apa yang Anda lakukan ketika Anda memverifikasi atau melihat ke informasi lebih lanjut yang baru saja Anda dengar di TV? Di sini, Anda sudah bekerja dengan 2 layar: layar TV Anda dan smartphone.

Tanpa sadar kita telah melakukan hal ini, multitasking, untuk sementara waktu agar tidak kehilangan informasi penting apapun. Dilihat dari pengalaman kita, kita cukup bagus di multitasking. Bahkan, keinginan kita untuk multitasking mungkin sudah menjadi bagian dari insting, karena ketika kita ingin mendapatkan lebih banyak hal yang bisa dilakukan dalam waktu tertentu; agar lebih efisien!

Tentu saja, situasi di atas dapat dengan mudah dianggap sebagai kegiatan yang hanya menunda-nunda, bukannya efisien. Namun, setidaknya dua hal tidak boleh diabaikan: kenyataan bahwa kita memiliki alat untuk mengakses informasi yang tak terbatas sesuai permintaan dan kita telah berpengalaman dalam mengolah dua atau lebih jenis informasi yang berbeda secara bersamaan.

Sekarang yang harus kita lakukan pada saat ini adalah menggunakan satu perangkat, bukan dua. Anda dapat membagi layar Anda pada perangkat mobile, dan melihat dua window yang berbeda, atau membagi layar Smart TV Anda. Memanfaatkan beberapa layar/window bukan merupakan konsep yang luar biasa sama sekali.


Multi-window terinspirasi dari UI pada PC

Apakah Anda pernah melihat atau menggunakan dua window secara bersamaan pada desktop PC Anda? Apakah Anda seorang pengembang aplikasi, desainer grafis atau seorang analis, Anda tahu bahwa bekerja dengan dua window berdampingan, membuat Anda lebih seperti profesional yang bekerja dengan efisien. Hal ini karena sering sekali, Anda perlu menggabungkan berbagai macam informasi untuk menyesuaikannya untuk kebutuhan Anda sendiri, secepat Anda bisa. Jika ini adalah Anda, Anda sudah pernah menggunakan fitur Multi-window.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, konsep memanfaatkan dua window pada monitor tunggal adalah hampir sama dengan memanfaatkan fungsi Multi-window pada smartphone atau tablet Anda. Sebagai contoh, Anda dapat menonton video highlight dari tim olahraga favorit Anda pada satu window dan memeriksa statistik dari game paling baru pada window lainnya pada perangkat mobile Anda.

Sebagian besar tentang fitur Multi-window pada TIZEN adalah bahwa hal itu sangat mudah dan intuitif. Anda dapat beralih di antara window dengan mudah terlepas dari apakah Anda menggunakan perangkat dalam mode landscape atau portrait. Tergantung pada preferensi Anda atau jenis informasi yang sedang Anda lihat, ukuran setiap window benar-benar bisa disesuaikan juga. Fitur pada TIZEN UX ini dirancang dengan cara yang tidak mengharuskan pengguna untuk membuka buku manual untuk mempelajari fitur ini, itu hanya terjadi begitu saja dengan intuitif.

MultiWindow telah diaktifkan pada perangkat mobile Samsung sejak Galaxy Note 2. Dengan rilis Galaxy Note 3, fitur Multi-window telah sangat membaik dan menjadi fitur standar dari TIZEN UX.

Seperti yang telah kita tekankan sebelumnya, fitur Multi-window akan sangat berguna bagi orang-orang yang membutuhkan untuk memproses berbagai informasi dengan cepat dan secara bersamaan. Hal ini jelas menarik untuk melihat bagaimana orang-orang yang kreatif dan selalu bekerja dengan efektif dapat memanfaatkan fungsi dan membuat multitasking pada perangkat mobile menjadi semacam bentuk seni.

Multi-window adalah masa depan. Dengan teknologi yang terus berkembang, kita telah mampu untuk mengakses informasi lebih banyak dengan sedikit waktu. Seperti sebuah evolusi, kita akan beradaptasi dengan lingkungan ini dan akhirnya bisa tidak hanya mengakses tetapi juga memproses informasi lebih banyak dengan sedikit waktu. Untuk melakukan itu kita perlu memiliki berbagai jenis informasi yang ingin kita proses di tangan kita. Dan solusi untuk itu adalah MultiScreen atau Multi-window, setidaknya untuk saat ini.

Berikut ini video demo kemampuan Multi-window di smartphone TIZEN.





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar