Selasa, 19 November 2013

Linux Foundation: TIZEN ada karena Android tidak sepenuhnya terbuka


Banyak media dan analis yang selama ini menyepelekan sistem operasi TIZEN. Namun menurut Linux Foundation yang menjadi tuan rumah dari proyek TIZEN, TIZEN memiliki keuntungan utama sebagai OS yang benar-benar open source dan produsen dapat membuat perubahan untuk interface tanpa mempengaruhi peraturan dan kompatibilitas standar yang ada - tidak seperti Android.

"Kita di Linux Foundation tidak akan pernah menjatuhkan Android, karena itu [juga sama-sama berbasis] Linux - kita mendukung Linux, itulah misi kami," kata Brian Warner dari Linux Foundation. "Hanya saja dalam hal ini, TIZEN menempatkan sedikit 'twist' di atasnya."

"Ini dibangun secara khusus oleh siapapun yang ingin pergi dan membangun sebuah proyek. Samsung mengembangkan produk TIZEN mereka dengan mengambil kode dari proyek TIZEN dan membangun interface mereka di atasnya serta menambahkan perangkat tambahan."

Tentu saja, produsen juga mampu membuat perubahan untuk Android, dan sistem operasi ini gratis bagi operator, tetapi sebenarnya itu adalah mitos bahwa Android adalah sebuah sistem operasi open source. Versi Android yang dibagi oleh Google dengan mitra handset mereka dengan versi Android yang dipelihara oleh Android Open Source Project (AOSP) adalah dua platform yang terpisah.

Versi open source dari Android tidak dapat mencakup berbagai ekstensi proprietary, sehingga tidak akan booting dengan mudah pada perangkat mobile yang sebenarnya. Sementara itu versi Android resmi dilengkapi dengan integrasi mendalam dari layanan Google yang masuk ke dalam platform (meskipun tentu saja di luar kernel Linux, dan tunduk pada lisensi GPL).

Brian Warner percaya bahwa TIZEN merupakan kelanjutan dari tren yang dimulai dengan iOS, yang membuat orang peduli apa itu sistem operasi dan aplikasi mereka jalankan, dan kemudian ditindaklanjuti oleh Android, yang memungkinkan pengembang non-Apple dan produsen lainnya bisa menghasilkan uang dari tren ini. Namun Android, menurut klaim Warner, terlalu terfragmentasi karena ada terlalu banyak perangkat untuk diuji, membuat kesulitan bagi pengembang.

"Itu terjadi ketika Google pada dasarnya harus mengatakan kepada mereka untuk membangun sesuai dengan program kepatuhan buat hal ini untuk mendapatkan semuanya kembali ke unifikasi pengalaman Android yang sama," kata Warner. "Konsumen tidak melihatnya sebagai harga mati, mereka melihatnya sebagai sebuah sistem operasi tingkat pertama. Ini akan bekerja sangat baik untuk Android."

Tapi harga dari standardisasi ini akan memberi batasan kebebasan buat produsen dalam mendesain interface dan kemampuan mereka untuk mengembangkan software.

Intel dan Samsung telah menjadi pendukung yang paling aktif dari proyek TIZEN, tetapi Tizen Association dapat mengandalkan dukungan dari perusahaan-perusahaan seperti Huawei, Fujitsu, Orange, NTT DoCoMo, SK Telecom, KT, LG U+ dan Vodafone. Analis telah menyebutkan bahwa ini merupakan basis dukungan yang kuat, seiring dengan permintaan yang diharapkan untuk platform TIZEN di Asia, sebagai alasan mengapa ia memiliki kesempatan terbaik untuk berhasil, tapi kritikus berpendapat bahwa Samsung terlalu dominan.

Warner mengakui bahwa Samsung dan Intel memiliki pengaruh yang paling kuat atas proyek TIZEN sejauh ini karena mereka telah mengerahkan engineer paling banyak, tetapi ia mengatakan kalau pengembangan melalui komunitas pada akhirnya yang akan menentukan arah dari TIZEN dan peran Linux Foundation adalah untuk memastikan TIZEN untuk tetap terbuka dan tersedia untuk semua orang.

"Fokus kami adalah kode dari proyek itu sendiri," katanya. "Kami adalah tabel netral di mana peserta duduk diatasnya." Dia ingin menunjukkan perbedaan antara Linux Foundation dan Tizen Association, yang pada dasarnya adalah merek pemasaran, dan menekankan bahwa TIZEN akan diatur menggunakan model yang sama seperti Linux itu sendiri.

Menanggapi tentang kemungkinan persaingan antara Android dan TIZEN serta sistem operasi lainnya di masa yang akan datang, Warner mengatakan bahwa platform open source sudah terbukti menjamin kesuksesan sekarang. Hal ini berbeda dibanding dua tahun yang lalu ketika MeeGo ditinggalkan oleh Intel dan Nokia.

"Buku ini tidak ditutup pada kisah ekosistem mobile," katanya. "IIZEN dan Android sesuai dengan pasar mereka sendiri dan kasus penggunaan mereka sendiri dan saya pikir ada ruang untuk hidup berdampingan."

TIZEN tidak sendirian dalam mengenali kesenjangan ini. Ia kini memiliki tiga rival lainnya yang memposisikan diri sebagai alternatif untuk sistem operasi open source seperti Firefox OS, Ubuntu Touch dan Sailfish OS, tetapi apakah Warner juga tertarik pada mereka?

"Jika itu [berbasis] Linux, kami percaya ada ceruk untuk mereka dan kita ingin [mereka juga] sukses," katanya. "Dalam semua kasus ini, mereka memiliki alasan untuk melakukan apa yang mereka bisa lakukan dan mereka percaya [terhadap sesuatu] di dalamnya dan jadi aku tidak akan menjatuhkan mereka untuk itu," katanya sambil menambahkan. "Aku mengikuti semuanya dengan rasa ketertarikan yang tinggi. Ada beberapa hal menarik yang dilakukan."

Tidak ada komentar:

Posting Komentar