Selasa, 17 September 2013

Masa depan game ada di platform web dan Linux


Valve, pengembang dan penerbit game asal Amerika, pada bulan Februari kemarin merilis platform web Steam untuk Linux, dan juga membangun dan menjalankan semua kode sumbernya, berikut aset animasinya di Linux. Menurut pembuat serangkaian game terkenal seperti Half-Life, Counter-Strike, Team Fortress, DOTA, Portal dan Day of Defeat, platform web dan Linux akan menjadi masa depan dari dunia gaming.

"Tren sama membentuk industri teknologi secara keseluruhan juga akan membentuk industri game - mendorong inovasi dan mengubah model bisnis," kata Gabe Newell, salah satu pendiri dan direktur eksekutif dari Valve saat menjadi salah satu pembicara kunci di LinuxCon and CloudOpen North America 2013 yang berlangsung dai tanggal 16-18 September di New Orleans.

Steam adalah platform distribusi game dan media online yang diluncurkan pada bulan Oktober 2012. Pada bulan Desember 2012, sekitar 2000 game sudah tersedia di Steam dengan 54 juta pengguna aktif dan tersedia dalam 25 bahasa.

Menurut Newell, pusat gravitasi telah bergeser dari platform hardware konsol dengan harga dan akses yang dikontrol oleh pembuat PC, ke game gratis berbasis web dan massive multiplayer game online. Akibatnya, bisnis yang berinvestasi di pengembang dan layanan dan pengguna menjadi fokus strategi pengembangan pasar. Menyadari bahwa ini adalah model bisnis baru, Valve kemudian mengubah pendekatan untuk pengembangan game.

"Valve menjadi yakin bahwa Linux adalah masa depan game," kata Newell.

Valve kemudian mulai bekerja keras untuk memastikan bahwa Linux adalah solusi terbaik untuk gamer dan developer game. Mereka mulai dengan memporting satu game ke Linux dan terus mempelajari proses yang mereka kerjakan untuk bisa diikuti dalam penerapannya untuk banyak game berikutnya. Mereka sekarang memiliki 198 game yang berjalan di Linux dan memiliki pengembang yang bekerja pada kontribusi untuk proyek open source lainnya.

Langkah selanjutnya adalah memecahkan masalah fragmentasi antara berbagai platform untuk perangkat mobile, ruang keluarga dan dekstop. Mereka bertujuan untuk membuat "grand unifikasi" untuk menyatukan semuanya dan memiliki rencana untuk mengumumkan visi mereka untuk solusi hardware minggu depan.


Via Linux.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar