Senin, 09 September 2013

Gartner: Kebanyakan aplikasi kolaborasi akan tersedia untuk multi-device pada tahun 2016


Menurut firma analis pasar Gartner, sebagian besar aplikasi kolaborasi akan sama-sama tersedia pada perangkat desktop, smartphone, tablet dan browser pada tahun 2016. Saat ini, berbagai aplikasi dan layanan untuk akses konten mobile, kolaborasi dan produktivitas memungkinkan karyawan untuk berkolaborasi secara real time dan kerja lebih efektif, tetapi fragmentasi pilihan menciptakan kompleksitas dan tantangan bagi organisasi IT.

"Di masa lalu, kolaborasi pada perangkat mobile berarti interaksi melalui pesan nirkabel dan panggilan suara," kata Monica Basso, research vice president di Gartner. "Hari ini, smartphone dan tablet memiliki layar yang lebih besar, user interface (UI) berbasis sentuhan, dukungan lokasi, konektivitas jaringan yang luas, kamera yang ditingkatkan dan dukungan video, voice over IP (VoIP), dan seterusnya. Fitur tersebut memungkinkan berbagai aplikasi - baik tradisional dan baru - bagi karyawan untuk lebih berkomunikasi, berkolaborasi, bersosialisasi, membuat dan mengkonsumsi konten."

Sebagian besar inisiatif kolaborasi mobile terbaru sangat taktis dan termotivasi untuk memecahkan masalah tertentu, dengan organisasi yang sering menggunakan beberapa tool - mengingat adanya fragmentasi dan kurangnya standarisasi. Hal ini akan jatuh tempo selama tiga sampai lima tahun ke depan ke titik di mana setiap bisnis akan menggunakan kolaborasi mobile untuk memberdayakan pekerja, membuat mereka lebih produktif dan melibatkan pelanggan dalam interaksi yang lebih baik.

"Perangkat mobile memungkinkan generasi baru dari kolaborasi dan tiga tren dengan cepat meningkatkan strategi kolaborasi mobile dan investasi dalam organisasi. Ini adalah: bring your own device (BYOD), personal cloud file sharing dan meningkatnya ketersediaan aplikasi mobile," kata Monica Basso.

Tren BYOD sudah mempengaruhi organisasi dan akan terus mendorong perangkat mobile baru dan strategi komputasi klien dalam tahun-tahun mendatang. Karyawan yang membawa smartphone dan tablet mereka sendiri untuk bekerja, awalnya meminta dan menerima dukungan untuk email perusahaan, kalender dan kontak. Tak lama, mereka mulai menggunakan aplikasi lain yang membuatnya lebih mudah untuk membuat pekerjaan mereka selesai.

Sinkronisasi file cloud personal dan layanan berbagi memperluas ruang lingkup dan kemampuan, didorong oleh perangkat intar dan tablet. Gartner memprediksi bahwa pada tahun 2016, personal cloud rata-rata akan menyinkronkan dan mengatur setidaknya enam jenis perangkat yang berbeda. Kemampuan berbagi "harus dimiliki," terutama bagi pengguna tablet. Mengingat kurangnya port USB untuk dengan mudah memindahkan file, kemampuan sinkronisasi sangat penting untuk pengguna smartphone - misalnya, untuk menyimpan foto dan video yang diambil dengan kamera pada perangkat. Orang perlu untuk memindahkan file seperti dokumen, audio, foto dan video di beberapa perangkat mobile mereka, PC, drive jaringan dan repositori penyimpanan lainnya.

Aplikasi mobile telah mengubah internet dari web-sentris ke model aplikasi-sentris. Terlepas dari teknologi atau arsitektur apa yang digunakan untuk membangunnya, aplikasi mobile telah menjadi titik masuk utama bagi individu untuk mengakses dan mengkonsumsi informasi dan fungsi yang kompleks. Kolaborasi mobile juga dapat terjadi dalam aplikasi perusahaan khusus untuk tenaga kerja terpilih yang menggunakan perangkat mobile berat dalam pekerjaan mereka - yang melibatkan rekan-rekan internal serta orang-orang eksternal seperti mitra atau konsumen akhir.

"Memberdayakan pekerja dengan kemampuan kolaborasi mobile melalui perangkat pintar, berbagi cloud personal dan aplikasi mobile adalah langkah yang cerdas untuk organisasi untuk berinovasi di tempat kerja dan tetap kompetitif," kata Monica Basso. "Namun demikian, sejumlah tantangan dapat timbul dari implementasi arsitek yang buruk sedikit demi sedikit. Penyebaran kolaborasi mobile yang sukses akan memerlukan analisis kebutuhan bisnis - memahami potensi risiko dan pembatasan, sementara menilai investasi yang ada dan tren yang sudah usang."


Via Gartner

Tidak ada komentar:

Posting Komentar