Rabu, 22 Februari 2012

Samsung Engineer: Tizen telah dipersiapkan lebih dari 3 tahun

Carsten Haitzler memperlihatkan sesuatu dari laptopnya saat dinner pada acara  Linuxtag 2001 di Jerman

Tizen sebagian besar didasarkan pada Samsung Linux Platform (SLP), sistem operasi mobile yang dikembangkan secara internal oleh Samsung. Untuk native, Tizen akan menggunakan EFL. Enlightenment Foundation Libraries atau EFL adalah satu set open source graphical software libraries yang tumbuh dari proyek Enlightenment window manager dan dikembangkan oleh Enlightenment.org dengan beberapa sponsor diantaranya adalah Samsung sebagai yang terbesar.

Untuk mengetahui keterkaitan antara Tizen dan EFL kita bisa mengetahui lebih jauh lewat wawancara dengan salah satu engineer utama dari Samsung yang sekaligus adalah pendiri dan kepala dari EFL setelah yang bersangkutan menjadi salah satu pembicara dalam pertemuan para pengembang FOSDEM 2012 baru-baru ini.

Bisakah secara singkat Anda memperkenalkan diri?

Nama saya Carsten Haitzler. Beberapa orang mungkin lebih mengenal saya sebagai raster atau Rasterman. Saya telah menggunakan Linux sebagai satu-satunya sistem operasi saya sejak 1996. Saya telah mengembangkan aplikasi untuk Linux sejak saat itu, dan sebelum itu saya juga menulis beberapa software untuk Solaris. Pada saat itu saya berada di Universitas (UNSW) di ​​Sydney, Australia. Sejak itu saya telah bekerja dan tinggal di seluruh dunia dan di banyak negara, semua itu berhubungan dengan Linux secara profesional. Saya telah menulis window manager (yang baik 1, tapi sekarang telah ditulis ulang sebanyak 3 kali), compositors, image processing dan rendering libraries, toolkits dan utilitas lainnya. Saya telah memberikan kontribusi untuk GTK + dan GNOME, dan saya pendiri/pemimpin dari Enlightenment.

Sekarang saya telah bekerja dengan Samsung untuk sekitar 3 tahun pada platform Linux (Samsung Linux Platform/SLP) yang sekarang telah dipublikasikan dengan nama Tizen. Selama beberapa tahun terakhir sebagian besar waktu saya telah tersedot ke EFL (Enlightenment Foundation Libraries) yang awalnya dimulai sebagai sebuah simple separated toolkit yang ditetapkan untuk membantu penulisan Enlightenment, yang sejak saat itu telah tumbuh menjadi sesuatu yang mandiri karena banyak hal keren yang bisa dilakukannya dan seberapa baik dia melakukannya.

Apa yang akan Anda bicarakan sekarang, tepatnya?

Bagaimana EFL digunakan dalam Tizen, apa yang unik tentang hal itu, apa yang baik dilakukannya dan bagaimana mengambil keuntungan dari itu, tidak hanya pada Tizen, tetapi pada setiap sistem berbasis Linux.

Apa yang Anda harapkan dengan pembicaraan ini? Apa ekspektasi Anda?

Memberi orang pengetahuan yang lebih luas tentang EFL, bagaimana kaitannya dengan Enlightenment (atau bagaimana itu tidak berkaitan), dan memberi mereka beberapa petunjuk dan potongan informasi menarik tentang bagaimana mereka dapat menggunakan library tersebut untuk menulis aplikasi mobile untuk platform tersebut, serta untuk desktop, atau bahkan bagaimana membangun perangkat mereka sendiri dan produk menggunakan EFL untuk mendorong UI.

Apakah karakteristik utama yang membedakan EFL dari toolkit lain?

Edje adalah salah satunya - bundel objek UI yang terkompresi secara all-in-one pada disk yang dapat diganti pada saat runtime. Mereka bisa di skala, di resize, dibuat animasi dan bereaksi terhadap pengguna (dan program) event. Juga fakta bahwa setiap widget hanyalah sebuah object yang dapat secara manual ditempatkan dan dikontrol dan dikeluarkan dari widget tree untuk dimanipulasi atau-akan, dan masih berfungsi sebagai widget seperti yang dimaksudkan. Karena mereka adalah objek yang dapat dirotasi, diskala, fade in dan fade out serta dimanipulasi dengan cara apapun yang Anda suka. Semua ini juga akan bekerja dengan baik dengan atau tanpa OpenGL atau OpenGL-ES, karena ada software back-end yang telah dioptimalkan baik untuk melakukan segala sesuatu jika driver OpenGL Anda tidak ada, atau tidak tergantung dari yang diinginkan. Perubahan dalam back-end juga transparan untuk aplikasi.

Ada juga hal-hal non-gui yng unik seperti Eet yang secara efektif bertindak sebagai "JSON untuk C/C++" di mana struktur data Anda dapat di serialized dan di de-serialized dalam satu kali tindakan, dan dibaca kembali dengan cara yang portabel.

Anda sudah bekerja di Samsung selama lebih dari satu tahun sebagai engineer utama, dan sekarang Samsung menggunakan EFL untuk sistem operasi mobile Tizen mereka. Bisakah Anda ceritakan lebih lanjut tentang mengapa Samsung memilih untuk menggunakan EFL dan jenis produk yang akan dibuat dengan ini?

EFL akan digunakan dalam Tizen, yang dimaksudkan untuk digunakan pada smartphone, tablet, TV, dan untuk perangkat apa saja yang memiliki prosesor, penyimpanan, layar dan beberapa jenis input dari pengguna. Saat ini perangkat trendi adalah smartphone dan tablet, tetapi tidak terbatas pada lingkup ini. Spesifik pada produk sayangnya masih harus menunggu pengumuman resminya.

EFL dipilih sebagai hasil dari proyek sampingan untuk menyelidiki teknologi baru dan meningkatkan platform Linux mobile yang sedang dikembangkan, yang pada saat itu menggunakan GTK+. EFL telah diuji untuk membuat beberapa prototipe user interface pada hardware yang cukup low-end dan berhasil dengan hasil yang smooth (halus), di mana GTK+ gagal melakukannya. EFL juga menawarkan lebih banyak fleksibilitas dalam menciptakan aplikasi tersebut dan juga didukung OpenGL sebagai mekanisme percepatan, yang pada saat ini masih up-and-coming, tapi belum ada sekarang di dunia ARM SoC (dalam hal fitur dan kinerja dalam menggunakannya untuk akselerasi 2D secara umum).

Jadi rendering software telah menciptakan sebuah pengalaman yang halus, ramping dan penggunaan memori yang rendah yang akhirnya membuat Samsung benar-benar bahagia, sehingga tim ini kemudian diperluas dan lebih banyak dari platform yang akan berpindah menggunakan EFL sampai semuanya menggunakan EFL. EFL ini digunakan karena memberikan hasil yang sangat baik, relatif mudah digunakan meskipun dokumentasi masih jarang, dan mempertahankan low footprint.

Fitur baru yang bisa kita harapkan untuk muncul dalam EFL tahun ini?

Saya mengharapkan lebih luas untuk dukungan multi-core, lebih banyak fitur operasi canvas (seperti masking dan filter), dan yang paling menarik adalah JavaScript runtime environment milik kita (Elev8) yang membuat penulisan aplikasi menjadi sangat mudah. Semua ini akan segera matang dan memungkinkan kami untuk menyediakan pengunduhan aplikasi (karena sekarang mereka tidak perlu mengemas ulang untuk distribusi dan arsitektur tertentu).


Via FOSDEM 2012

2 comments:

  1. Very interesting, thanks for the article...
    I stil have grave concerns that EFL is a poor substitute for Qt.
    Hopefully the Tizen group can prove everyone wrong.
    There is "lots" of skepticism out there....

    BalasHapus
  2. semakin menarik saja. semoga tizen benar2 menjadi kenyataan. bukan pesimis. tapi berdasar pengalaman, berharap pada meego dan akhirnya kecewa. semoga tizen akan mampu berbicara banyak dan bersaing dengan ios, android dan wp. saya benar2 menunggu. :)

    BalasHapus